Kalau mengenai masalah sisi negatif dari sebuah game online, saya rasa sudah banyak artikel yang menuliskan serupa, dan sudah pasti menuai p...

Terjebak di dunia Game

Kalau mengenai masalah sisi negatif dari sebuah game online, saya rasa sudah banyak artikel yang menuliskan serupa, dan sudah pasti menuai pro kontra.


Saya jadi ingat dulu ada sebuah tayangan yang lebih menonjolkan sisi negatif sebuah game online yang akhirnya menuai reaksi keras dari netizen yang (mungkin) sebagian besar adalah Gamers.

Sebenarnya Game online tidak hanya berlaku buat para remaja dan anak-anak tapi orang dewasa pun bisa kecanduan dan (mungkin) bahkan bisa melebihi tingkah polah para remaja atau anak-anak.



Contoh Game online yang saya mainkan
Saya bukannya seorang anti Game Online, justru saya dulu adalah Gamers, walau tidak bisa dibilang Gamers sejati (karena masih mikir kalau ngabisin uang buat voucher game XDDD) Tapi boleh dibilang, hampir semua Game Online sudah dicoba, termasuk DOTA yang akhirnya kena bully berjama'ah karena ga bisa (LOL)

 Dari mulai genre Adventure sampai joged dan perang sudah dicoba.



 Diantara semua itu ada terselip sebuah kisah dimana karena Game Online, seseorang sampai bisa meninggalkan anaknya, bercerai dari pasangannya, atau bahkan terjebak dalam pergaulan bebas.

Sudah bukan rahasia umum lagi kalau pergaulan bebas remaja juga sudah merambah ke Game Online, dan tidak sekali dua kali saya melihat status 4l4y para remaja yang kecanduan game online sampai menganggap bahwa pasangannya di dunia game adalah segala-galanya. Bahkan ada yang saking 4l4ynya sampai mengancam bunuh diri kalau diputusin copelnya. Padahal cowonya (mungkin) sudah punya pacar atau lebih parah lagi sudah beristri. (itu beneran kisah nyata loh mak)

Jadi game online itu negatif semua? Tidak. Hanya saja jangan terlalu mendewakan Game Online, jangan sampai berlebihan. Karena semua yang berlebihan itu tidak baik.

Saya pernah mengalami tidur diteras dan loncat pagar karena pulang ke rumah jam 3 pagi akibat asyik Happy Hour (paket di warnet dimana bisa main sepuasnya dengan murah, biasanya mulai jam 8 malam sampai jam 5 pagi), dan itu tidak akan saya turunkan ke anak saya kelak.

Lalu, ga boleh pacaran di Game Online? Boleh, tapi janganlah menganggap bahwa pacaran di Game itu segalanya.
Saya dan suami saya juga bertemu karena sama-sama Gamers, tapi itu juga bukan hal yang akan saya bangga-banggakan ke anak saya kelak.
Justru suami sudah berpesan sejak saya hamil, bahwa anak kami sebisa mungkin dijauhkan dari game online, warnet atau gadget freak. Kami tidak mau anak kami jadi anti sosial, dan tidak bergaul dan bermain seperti anak normal lainnya. Toh Bill Gates juga tidak memberi anaknya gadget wah, tapi malah membiarkan anaknya bermain pasir dan berlari di halaman.

Lalu bagaimana dengan bahaya game online?
Menurut saya, keluarga adalah perlindungan pertama dari bahaya candu game online. Penuhi dengan kasih sayang dan pengertian, karena dulu saya beralih ke game akibat saya tidak menemukan siapapun di RL (Real Life, dunia nyata) yang mengerti saya. Di dalam game, saya bisa menjadi siapapun bahkan bisa menjadi cowo dan merayu cewe (yang mungkin juga cowo).

Lalu kalau teman-temannya ikutan main game, apa saya harus melarang untuk main game juga?
Menurut saya sih jangan, tapi berikan batasan. Karena seseorang bila semakin dilarang tanpa diberi pengertian, dia akan semakin ingin melanggar.

Jadi harus bagaimana?
Jadilah sahabat, tidak menggurui tapi coba mengerti. Apa pemicu dia beralih ke game? Coba mengerti dunianya lalu berikan pengertian tanpa mendesaknya memutuskan kecanduan game-nya.
Pada saatnya nanti, dia pasti akan bosan, saya juga akhirnya bosan dan pensiun setelah sekian lama terjebak di dunia game, terutama setelah menikah dan punya anak, karena saya merasa ternyata dunia nyata juga keren kok, lebih keren dari dunia maya.

Tidak selamanya dunia Game Online itu negatif, memang ada sisi positifnya, tapi akan lebih baik kalau bermain di dunia maya hanya sesekali saja untuk melepas penat, tidak perlu terlalu berlebihan.




12 komentar:

  1. Hmm mungkin sebelum kita menggeluti sesuatu misal game online, atau faceboook, kita harus paham dulu ya mak, positif dan negatifnya jadi dr awal bisa langsung antisipasi jangan sampe terkena dampak negatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mak, intinya jangan terlalu berlebihan.

      Terima kasih atas kunjungannya mak

      Hapus
  2. Bagi yang punya anak dan belum pernah menyentuhnya, mungkin dikasih gambaran sedari awal yaa...supaya mereka faham sebelum terbujuk karna teman atau yg lain. Ditunggu sambungannya Mak...krn yang awam tak pernah tau bagaimana cara meloloskan diri dari dunia itu bila "Terlanjur"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mak, insya allah nanti disambung lagi

      Hapus
  3. Cerita dari mbak Ayu ini bener banget, tapi saya berharap asa juga dukungan dari pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informasi untuk memberi aturan yg jelas untuk yg mau usaha warnet terutama game online, di luar sana saya lihat banyak sekali anak muda yg hilang akal dan logika cuma biar bisa main game, okelah di masih single tapi tetep orangtua n keluarga ikut dibikin stress dengan kelakuannya yg mulai tidak baik. Jika ini terjadi pada yg sudah menikah, lebih miris lagi karena ada tanggungjawab besar yaitu suami n anak, menelantarkan mereka karena main game bener2 gak masuk akal. Tapi nyatanya di dunia ini banyak yg begitu, saya berharap ada batasan2 entahitu dalam dunia gamenya atau kebijakan usaha game onlinenya supaya jangan sampai game online yg dimainkan berlebihan ini merusak isi kepala anak muda calon penerus bangsa, juga agar jangan sampai menimbulkan masalah dalam keluarga atau rumah tangga. Bagaimanapun dunia tanpa aturan akan merepotkan, kebebasan yg disalahartikan ya jadinya begini. Lalu kalau sudha terlambat siapa yg menanggung ya diri sendirilah gak ada yang lain! Parahnya ada juga yg udah dilembutim pun gak ngeffek juga, air mata orangtua dan anak pun gak bisa nendang hati nurani lagi, ini yang paling nyesek. Semoga kita bisa saling mengingatkan dalam kebaikan. Saya juga suka main game, sekedar refreshing dan seru2an tanding high score sama suami, tapi secukupnya aja, tau diri juga bahwa dunia game itu sifatnya hanya sesaat, kesenangan sesaat jangan dijadikan impian dan cara untuk meraih mimpi. Langkah ril yang perlu dilakukan, gak semua orang sukses dan kaya berkat game apalagi yg sampe jual beli akun game online, yang miris mereka yg gagal atau gak sukses malah jadi melakukan segala cara biar dianggap ada di dunia game online itu. Sukses gak sengsara iya, belum lagi keluarga ikut pusing dibuat perilakunya. Menurut saya ini masalah serius, kalau tidak segera dibereskan malah akan keterusan dan berbahaya sekali.

    BalasHapus
  4. Wah sampe loncat pager segala Mak, he he. Boleh juga tuh Mak dibahas lebih lanjut saat-saat menegangkan setelah pulang dari happy hour. Adekku dulu juga gitu Mak, gamers sejati, tapi alhamdulillah sejak punya istri dan baby perhatiannya sudah berubah total walaupun kadang-kadang dia bikin status galau tentang kerinduannya main game.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau rindu sih kadang-kadang sempat kepikiran, apalagi kalau ngeliat promo warnet baru XDDD, tapi semua hilang begitu mengasuh si kecil.

      Hapus
  5. di fesbuk banyak yang ngajakin main game. Berhubung saya gak ngerti dan malas buat belajar ngegame, saya cuekin aja, Udah punya 2 buntut gini, mana sempatlah. Mending kalau ada waktu buat ngeblog, baca atau nonton film. :)

    BalasHapus
  6. Aku dulu jg pernah mak, waktu hamil, hampir setiap hari tuh maen game mulu, sempet dilarang suami tp aku bilang gini :" bawaan orog". Suami ngalah, aku ngegame lg donk. Nggak lama sih mak. Abis itu ya udah. Nggak pengen maen lg. Bosen udah. Tfs y mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mak, terima kasih sudah berkunjung

      Hapus
  7. Entah ya, bagi saya menikmati Kpop tetap tang terasyik selain ngeblog, sampai sekarang saya ga pernah myentuh game online dan ga tertarik :)))))

    Tapi saya,setuju, apapun klo berlebihan itu buruk ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mak, semua yang berlebihan itu memang ga baik.

      Hapus